Selasa, 27 November 2012

Contoh Makalah Topologi jaringan



Topologi Jaringan adalah studi mengenai pengaturan elemen-elemen dari suatu jaringan, khususnya hubungan fisik dan lojik antar simpulsimpul. Local Area Network (LAN) adalah salah satu contoh dari sebuah jaringan yang menunjukkan topologi fisik dan lojik sekaligus. Suatu simpul dalam LAN akan mempunyai satu atau lebih hubungan dengan satu atau lebih simpul di dalam jaringan dan pengaturan hubungan-hubungan dan simpul-simpul ini dapat dibuat dalam bentuk graf yang berbentuk geometris yang dapat menentukan topologi fisik dalam suatu jaringan. Selain itu, pengaturan aliran data antar simpul di dalam jaringan menentukan topologi lojik dalam suatu jaringan.
Penting untuk diperhatikan bahwa topologi fisik dan lojik mungkin identik di dalam jaringan manapun tetapi mungkin juga berbeda.
 Suatu topologi jaringan ditentukan hanya oleh pengaturan grafis dan pengaturan hubungan fisik atau lojik antar simpul. Topologi secara teknis adalah bagian dari teori graf. Jarak antar simpul, hubungan fisik, dan atau tipe sinyal mungkin berbeda dalam dua jaringan tersebut dan mungkin juga topologi mereka mirip.
Beberapa orang mungkin berpikir bahwa sebuah topologi sebagai bentuk atau struktur maya. Bentuk ini mungkin tidak secara langsung berhubungan dengan keadaan letak fisik suatu alat dalam jaringan. Sebagai contoh, komputerkomputer di dalam LAN rumahan mungkin diatur dalam sebuah lingkaran di dalam sebuah ruang keluarga tetapi itu mungkin tidak seperti mencari topologi cincin yang sebenarnya. Dua jaringan dikatakan mempunyai topologi yang sama apabila pengaturan hubungannya sama, walau hubungan fisik, jarak antar simpul, dan tipe sinyalnya berbeda.

BAB II

I S I

 

A.  Topologi Jaringan

Pengertian Topologi Jaringan

Topologi jaringan adalah bagian yang menjelaskan hubungan antar komputer yang di bangun berdasarkan kegunaan, keterbatasan resource dan keterbatasan biaya, berarti topologi-topologi jaringan yang ada bisa disesuaikan dengan keadaan di lapangan.

B.  Jenis-Jenis Topologi Jaringan
1.   Topologi Bus

gambar topologi bushttp://1.bp.blogspot.com/-O-Zg6-Huldw/T10yjTCgA1I/AAAAAAAAA8E/JaNFplzJWII/s320/topologi-bus.jpg

Gambar 1 : Prinsip Kerja Topologi Bus

Topologi ini adalah topologi yang awal di gunakan untuk menghubungkan komputer. Dalam topologi ini masing masing komputer akan terhubung ke satu kabel panjang dengan beberapa terminal, dan pada akhir dari kable harus di akhiri dengan satu terminator. Topologi ini sudah sangat jarang digunakan didalam membangun jaringan komputer biasa karena memiliki beberapa kekurangan diantaranya kemungkinan terjadi nya tabrakan aliran data, jika salah satu perangkat putus atau terjadi kerusakan pada satu bagian komputer maka jaringan langsung tidak akan berfungsi sebelum kerusakan tersebut di atasi.
Topologi bus merupakan topologi yang banyak digunakan pada masa penggunaan kabel sepaksi menjamur. Dengan menggunakan T-Connector (dengan terminator 50ohm pada ujung network), maka komputer atau perangkat jaringan lainnya bisa dengan mudah dihubungkan satu sama lain.
Kesulitan utama dari penggunaan kabel sepaksi adalah sulit untuk mengukur apakah kabel sepaksi yang digunakan benar-benar matching atau tidak. Karena kalau tidak sungguh-sungguh diukur secara benar akan merusak NIC (network interface card) yang digunakan dan kinerja jaringan menjadi terhambat, tidak mencapai kemampuan maksimalnya. Topologi ini juga sering digunakan pada jaringan dengan basis fiber optic (yang kemudian digabungkan dengan topologi star untuk menghubungkan dengan client atau node.).
Pada topologi bus dua ujung jaringan harus diakhiri dengan sebuah terminator. Barel connector dapat digunakan untuk memperluasnya. Jaringan hanya terdiri dari satu saluran kabel yang menggunakan kabel BNC. Komputer yang ingin terhubung ke jaringan dapat mengkaitkan dirinya dengan men tap Ethernetnya sepanjang kabel.
Instalasi jaringan Bus sangat sederhana, murah dan maksimal terdiri atas 5-7 komputer. Kesulitan yang sering dihadapi adalah kemungkinan terjadinya tabrakan data karena mekanisme jaringan relatif sederhana dan jika salah satu node putus maka akan mengganggu kinerja dan

Ciri-ciri Topologi Bus :

1.     Teknologi lama, dihubungkan dengan satu kabel dalam satu baris.
2.     Tidak membutuhkan peralatan aktif untuk menghubungkan terminal/computer.
3.     Sangat berpengaruh pada unjuk kerja komunikasi antar komputer, karena hanya bisa digunakan oleh satu computer.
4.     Kabel “cut” dan digunakan konektor BNC tipe T.
5.     Diujung kabel dipasang 50 ohm konektor.
6.     Jika kabel putus maka komputer lain tidak dapat berkomunikasi dengan lain
7.     Susah melakukan pelacakan masalah
8.     Discontinue Support.
Kelebihan Topologi Bus :
a.     Layout kabel sederhana sehingga instalasi relatif lebih mudah
b.     Kerusakan satu komputer client tidak akan mempengaruhi komunikasi antar client lainnya
c.      Hemat kabel sehingga biaya instalasi relatif lebih murah
d.     Penambahan dan pengurangan terminal dapat dilakukan tanpa mengganggu operasi yang berjalan.
e.     Keunggulan topologi Bus adalah pengembangan jaringan atau penambahan workstation baru dapat dilakukan dengan mudah tanpa mengganggu workstation lain.
f.      Hemat kabel.
g.     Layout kabel sederhana.
Kekurangan Topologi Bus :
a.     Jika kabel utama (bus) atau backbone putus maka komunikasi gagal
b.     Bila kabel utama sangat panjang maka pencarian gangguan menjadi sulit
c.      Kemungkinan akan terjadi tabrakan data(data collision) apabila banyak client yang mengirim pesan dan ini akan menurunkan kecepatan komunikasi.
d.     Keamanan data kurang terjamin
e.     Diperlukan repeater untuk jarak jauh
f.      Kelemahan dari topologi ini adalah bila terdapat gangguan di sepanjang kabel pusat maka keseluruhan jaringan akan mengalami gangguan.
g.     Kepadatan pada jalur lalu lintas.
h.     Diperlukan Repeater untuk jarak jauh

2.   Topologi Ring
gambar topologi cincinhttp://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/d/db/NetworkTopology-Ring.png/220px-NetworkTopology-Ring.png                                                                                 










Gambar 2 : Prinsip Kerja Topologi Ring

Disebut topologi ring karena bentuknya seperti cincing yang melingkar. Semua komputer dalam jaringan akan di hubungkan pada sebuah cincin. Cincin ini hampir sama fungsinya dengan concenrator pada topologi star yang menjadi pusat berkumpulnya ujung kabel dari setiap komputer yang terhubung.
Topologi cincin adalah topologi jaringan berbentuk rangkaian titik yang masing-masing terhubung ke dua titik lainnya, sedemikian sehingga membentuk jalur melingkar membentuk cincin.
Pada Topologi cincin, masing-masing titik/node berfungsi sebagai repeater yang akan memperkuat sinyal disepanjang sirkulasinya, artinya masing-masing perangkat saling bekerjasama untuk menerima sinyal dari perangkat sebelumnya kemudian meneruskannya pada perangkat sesudahnya, proses menerima dan meneruskan sinyal data ini dibantu oleh TOKEN.
TOKEN berisi informasi bersamaan dengan data yang berasal dari komputer sumber, token kemudian akan melewati titik/node dan akan memeriksa apakah informasi data tersebut digunakan oleh titik/node yang bersangkutan, jika ya maka token akan memberikan data yang diminta oleh node untuk kemudian kembali berjalan ke titik/node berikutnya dalam jaringan. Jika tidak maka token akan melewati titik/node sambil membawa data menuju ke titik/node berikutnya. proses ini akan terus berlangsung hingga sinyal data mencapi tujuannya.
Dengan cara kerja seperti ini maka kekuatan sinyal dalam aliran data dapat terjaga. Kemampuan sinyal data dalam melakukan perjalanan disepanjang lingkaran adalah hal yang sangat vital dalam Topologi cincin.
Pada topologi cincin, komunikasi data dapat terganggu jika satu titik mengalami gangguan. Jaringan FDDI mengantisipasi kelemahan ini dengan mengirim data searah jarum jam dan berlawanan dengan arah jarum jam secara bersamaan. Topologi ring digunakan dalam jaringuhkan saat komputer yang terhubung ke jaringan dalam jumlah yang banyak.

Kelebihan Topologi Ring :

a.     Mudah untuk dirancang dan diimplementasikan
b.     Memiliki performa yang lebih baik ketimbang topologi bus, bahkan untuk aliran data yang berat sekalipun.
c.      Mudah untuk melakukan konfigurasi ulang dan instalasi perangkat baru.
d.     Mudah untuk melakukan pelacakan dan pengisolasian kesalahan dalam jaringan karena menggunakan konfigurasi point to point
e.     Hemat kabel
f.      Tidak akan terjadi tabrakan pengiriman data (collision), karena pada satu waktu hanya satu node yang dapat mengirimkan data

Kelemahan Topologi Ring :

a.     Peka kesalahan, sehingga jika terdapat gangguan di suatu node mengakibatkan terganggunya seluruh jaringan. Namun hal ini dapat diantisipasi dengan menggunakan cincin ganda (dual ring).
b.     Pengembangan jaringan lebih kaku, karena memindahkan, menambah dan mengubah perangkat jaringan dan mempengaruhi keseluruhan jaringan.
c.      Kinerja komunikasi dalam jaringan sangat tergantung pada jumlah titik/node yang terdapat pada jaringan.
d.     Lebih sulit untuk dikonfigurasi ketimbahng Topologi bintang
e.     Dapat terjadi collision[dua paket data tercampur
f.      Diperlukan penanganan dan pengelolaan khusus bandles

3.   Topologi Star





http://4.bp.blogspot.com/--jUqOam1auw/T10yj2G9SkI/AAAAAAAAA8Y/Ifx8T55QYpQ/s320/topologi-star.jpg


gambar topologi star

 










Gambar 3 : Prinsip Kerja Topologi Star

Topologi bintang atau yang lebih sering disebut dengan topologi star. Pada topologi ini kita sudah menggunakan bantuan alat lain untuk mengkoneksikan jaringan komputer. Contoh alat yang di pakai disini adalah hub, switch, Dan lain-lain.
Pada gambar jelas terlihat satu hub berfungsi sebagai pusat penghubung komputer-komputer yang saling berhubungan. Keuntungan dari topologi ini sangat banyak sekali diantaranya memudahkan admin dalam mengelola jaringan, memudahkan dalam penambahan komputer atau terminal, kemudahan mendeteksi kerusakan dan kesalahan pada jaringan. Tetapi dengan banyak nya kelebihan bukan dengan artian topologi ini tanpa kekurangan. Kekurangannya diantaranya pemborosan terhadap kabel, kontrol yang terpusat pada hub terkadang jadi permasalahan kritis kalau seandainya terjadi kerusakan pada hub maka semua jaringan tidak akan bisa di gunakan.
Disebut topologi star karena bentuknya seperti bintang, sebuah alat yang disebut concentrator bisa berupa hub atau switch menjadi pusat, dimana semua komputer dalam jaringan dihubungkan ke concentrator ini.
Kelebihan Topologi Star :
a.     Kerusakan pada satu saluran hanya akan memengaruhi jaringan pada saluran tersebut dan station yang terpaut.
b.     Tingkat keamanan termasuk tinggi.
c.      Tahan terhadap lalu lintas jaringan yang sibuk.
d.     Penambahan dan pengurangan station dapat dilakukan dengan mudah.
e.     Akses Kontrol terpusat.
f.      Kemudahan deteksi dan isolasi kesalahan/kerusakan pengelolaan jaringan.
g.     Paling fleksibel.
Kekurangan Topologi star :
a.   Jika node tengah mengalami kerusakan, maka seluruh rangkaian akan berhenti.
b.   Boros dalam pemakaian kabel.
c.   HUB jadi elemen kritis karena kontrol terpusat.
d.   Peran hub sangat sensitif sehinga ketika terdapat masalah dengan hub maka jaringan tersebut akan down.
e.   Jaringan tergantung pada terminal pusat.
f.    Jika menggunakan switch dan lalu lintas data padat dapat menyebabkan jaringan lambat.
g.   Biaya jaringan lebih mahal dari pada bus atau ring.
h.   Gambar susah.

4.   Topologi Tree
Topologi pohon atau di sebut juga topologi hirarki dan bisa juga disebut topologi bertingkat merupakan topologi yang bisa di gunakan pada jaringan di dalam ruangan kantor yang bertingkat.

http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/a/a5/NetworkTopology-Tree.png/250px-NetworkTopology-Tree.pnghttp://1.bp.blogspot.com/-nwY3FE_vHhA/T100BfKw0hI/AAAAAAAAA8w/cHvskhBnYFI/s320/topologi-tree.jpg 
Gambar 4 : Prinsip Kerja Topologi Tree

Pada gambar bisa kita lihat hubungan antar satu komputer dengan komputer lain merupakan percabangan dengan hirarki yang jelas.sentral pusat atau yang berada pada bagian paling atas merupakan sentral yang aktiv sedangkan sentral yang ada di bawahnya adalah sentral yang pasif. Topologi pohon adalah pengembangan atau generalisasi topologi bus. Media transmisi merupakan satu kabel yang bercabang namun loop tidak tertutup.
Topologi Pohon adalah kombinasi karakteristik antara topologi bintang dan topologi bus. Topologi ini terdiri atas kumpulan topologi bintang yang dihubungkan dalam satu topologi bus sebagai jalur tulang punggung atau backbone. Komputer-komputer dihubungkan ke hub, sedangkan hub lain di hubungkan sebagai jalur tulang punggung.
Topologi jaringan ini disebut juga sebagai topologi jaringan bertingkat. Topologi ini biasanya digunakan untuk interkoneksi antar sentral dengan hirarki yang berbeda. Untuk hirarki yang lebih rendah digambarkan pada lokasi yang rendah dan semakin keatas mempunyai hirarki semakin tinggi. Topologi jaringan jenis ini cocok digunakan pada sistem jaringan komputer.
Pada jaringan pohon, terdapat beberapa tingkatan simpul atau node. Pusat atau simpul yang lebih tinggi tingkatannya, dapat mengatur simpul lain yang lebih rendah tingkatannya. Data yang dikirim perlu melalui simpul pusat terlebih dahulu. Misalnya untuk bergerak dari komputer dengan node-3 kekomputer node-7 seperti halnya pada gambar, data yang ada harus melewati node-3, 5 dan node-6 sebelum berakhir pada node-7.
Keungguluan jaringan pohon seperti ini adalah, dapat terbentuknya suatu kelompok yang dibutuhkan pada setiap saat. Sebagai contoh, perusahaan dapat membentuk kelompok yang terdiri atas terminal pembukuan, serta pada kelompok lain dibentuk untuk terminal penjualan. Adapun kelemahannya adalah, apabila simpul yang lebih tinggi kemudian tidak berfungsi, maka kelompok lainnya yang berada dibawahnya akhirnya juga menjadi tidak efektif. Cara kerja jaringan pohon ini relatif menjadi lambat.

Kelebihan topologi tree :
a.     Memungkinkan untuk memiliki jaringan point to point
b.     Mengatasi keterbatasan pada topologi star, yang memiliki keterbatasan pada titik koneksi hub.
c.      Topologi tree membagi seluruh jaringan menjadi bagian yang lebih mudah diatur
d.     Topologi tree ini memiliki keunggulan lebih mampu menjangkau jarak yang lebih jauh dengan mengaktifkan fungsi Repeater yang dimiliki oleh HUB.
Kekurangan topologi tree :
a.     Karena bercabang maka diperlukan cara untuk menunjukkan kemana data dikirim, atau kepada siapa transmisi data ditujukan.
b.     Perlu suatu mekanisme untuk mengatur transmisi dari terminal terminal dalam jaringan.
c.      Kabel yang digunakan menjadi lebih banyak sehingga diperlukan perencanaan yang matang dalam pengaturannya, termasuk di dalamnya adalah tata letak ruangan.
d.     HUB menjadi elemen kritis.

6. Topologi Mesh

http://3.bp.blogspot.com/-7mw4CMOTdcw/T100BLCXhOI/AAAAAAAAA8o/cZjJRf8M1hY/s320/topologi-mesh.jpg
Gambar 5 : Prinsip Kerja Topologi Mesh

Topologi Mesh adalah topologi yang tidak memiliki aturan dalam koneksi. Karena tidak teratur maka kegagalan komunikasi menjadi sulit dideteksi, dan ada kemungkinan boros dalam pemakaian media transmisi. setiap perangkat Setiap prrangkat terhubung secara langsung ke perangkat lainnya yang ada di dalam jaringan. Akibatnya, dalam topologi mesh setiap perangkat dapat berkomunikasi langsung dengan perangkat yang dituju (dedicated links).
Topologi jala atau Topologi mesh adalah suatu bentuk hubungan antar perangkat dimana setiap perangkat terhubung secara langsung ke perangkat lainnya yang ada di dalam jaringan. Akibatnya, dalam topologi mesh setiap perangkat dapat berkomunikasi langsung dengan perangkat yang dituju (dedicated links).
Dengan demikian maksimal banyaknya koneksi antar perangkat pada jaringan bertopologi mesh ini dapat dihitung yaitu sebanyak n(n-1)/2. Selain itu karena setiap perangkat dapat terhubung dengan perangkat lainnya yang ada di dalam jaringan maka setiap perangkat harus memiliki sebanyak n-1 Port Input/Output (I/O ports).
Berdasarkan pemahaman di atas, dapat dicontohkan bahwa apabila sebanyak 5 (lima) komputer akan dihubungkan dalam bentuk topologi mesh maka agar seluruh koneksi antar komputer dapat berfungsi optimal, diperlukan kabel koneksi sebanyak 5(5-1)/2 = 10 kabel koneksi, dan masing-masing komputer harus memiliki port I/O sebanyak 5-1 = 4 port (lihat gambar).
Kelebihan Topologi Mesh :
a.     Hubungan dedicated links menjamin data langsung dikirimkan ke komputer tujuan tanpa harus melalui komputer lainnya sehingga dapat lebih cepat karena satu link digunakan khusus untuk berkomunikasi dengan komputer yang dituju saja (tidak digunakan secara beramai-ramai/sharing).
b.     Memiliki sifat Robust, yaitu Apabila terjadi gangguan pada koneksi komputer A dengan komputer B karena rusaknya kabel koneksi (links) antara A dan B, maka gangguan tersebut tidak akan memengaruhi koneksi komputer A dengan komputer lainnya.
c.      Privacy dan security pada topologi mesh lebih terjamin, karena komunikasi yang terjadi antara dua komputer tidak akan dapat diakses oleh komputer lainnya.
d.     Memudahkan proses identifikasi permasalahan pada saat terjadi kerusakan koneksi antar komputer.
e.     Dapat berkomunikasi langsung dengan perangkat tujuan.
f.      Data dapat di kirim langsung ke computer tujuan tanpa harus melalui computer lainnya lebih cepat. Satu link di gunakan khusus untuk berkomunikasi dengan komputer yang di tuju.
g.     Memiliki sifat Robust, yaitu Apabila terjadi gangguan pada koneksi komputer A dengan komputer B karena rusaknya kabel koneksi (links) antara A dan B, maka gangguan tersebut tidak akan mempengaruhi koneksi komputer A dengan komputer lainnya.
h.     Mudah dalam proses identifikasi permasalahan pada saat terjadi kerusakan koneksi antar komputer.
Kekurangan Topologi Mesh :
a.     Membutuhkan banyak kabel dan Port I/O. semakin banyak komputer di dalam topologi mesh maka diperlukan semakin banyak kabel links dan port I/O (lihat rumus penghitungan kebutuhan kabel dan Port).
b.     Hal tersebut sekaligus juga mengindikasikan bahwa topologi jenis ini * Karena setiap komputer harus terkoneksi secara langsung dengan komputer lainnya maka instalasi dan konfigurasi menjadi lebih sulit.
c.      Banyaknya kabel yang digunakan juga mengisyaratkan perlunya space yang memungkinkan di dalam ruangan tempat komputer-komputer tersebut berada
d.     Setiap perangkat harus memiliki I/O port. Butuh banyak kabel sehingga butuh banyak biaya.
e.     Instalasi dan konfigurasi lebih sulit karena komputer yang satu dengan yang lain harus terkoneksi secara langsung.
f.      Biaya yang besar untukmemelihara hubungan yang berlebih

BAB III
PENUTUP

A.  Kesimpulan
Topologi jaringan adalah, hal yang menjelaskan hubungan geometris antara unsur-unsur dasar penyusun jaringan yaitu node,link dan station. Topologi terdiri dari beberapa jenis yaitu topologi bus, topologi ring, topologi star, topologi tree, dan topologi mesh, yang masing-masingnya mempunyai kelebihan dan kekuragan.
Dalam perbandingan antara semua topologi yang sudah dijelaskan sebelumnya, topologi yang paling baik digunakan yaitu topologi star karena jika salah satu omputer down tidak mempengaruhi yang lain & pelacakan kesalahan sangat cepat dan akses ke omputer lain lebih cepat & mudah untuk di upgrade.

B.  Saran
Dalam makalah ini penulis menyarankan agar pembaca dapat mengerti mengenai topologi jaringan dan pembagian-pembagiannya.
Penulis menyadari bahwa makalah ditulis ini belum sempurna, oleh karena itu penulis mengharapkan kritikan yang positif agar dapat mengoreksi kesalahan yang ada dalam makalah ini.


DAFTAR PUSTAKA

Wikipedia The Free Encyclopedia. (2011)






KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada kami hingga tersusun makalah TIK (Tknologi Informasi dan Komunikasi) ini.
Kami menyadari sepenuhnya bahwa makalah ini masih belum sempurna, dan kami sangat membutuhkan masukan berupa kritik dan saran demi perbaikan dan kesempurnaan makalah yang kami susun ini.
Kemudian kami mengucapkan terima kasih kepada teman-teman yang telah membantu menyelesaikan makalah ini semoga Tuhan  Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang selalu memberikan petunjuk kepada kita dalam membentuk generasi yang berakhlak mulia. Amin.

                                                          Tembilahan,    November 2012


                                                                        Kelompok 5


i
 

DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR ...........................................................................          i
DAFTAR ISI .....................................................................................         ii
BAB I ... PENDAHULUAN ..................................................................         1
BAB II... ISI .....................................................................................         2
A... Pengertian Topologi Jaringan .........................................         2
B... Jenis-Jenis Topologi Jaringan .........................................         2
1... Topologi Bus ...........................................................         2
2... Topologi Ring ..........................................................         4
3... Topologi Star ..........................................................         7
4... Topologi Tree...........................................................         9
5... Topologi Mesh .........................................................       11
BAB III.. PENUTUP ...........................................................................       15
A... Kesimpulan ...................................................................       15
B... Saran ...........................................................................       15
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................       16


ii
 
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar